Hadis Wacana Tolong Menolong

Manusia ialah makhluk sosial, yaitu makhluk yang senantiasa mengadakan kekerabatan dengan sesamanya. Untuk mencukupi kebutuhan hidupnya insan perlu mengadakan  kerjasama dengan pihak lain. Kerjasama dengan orang ain sanggup terbina dengan baik apabila masing-masing pihak mempunyai kepedulian sosial. Kepedulian sosial sanggup diwujudkan dalam bentuk kegiatan  tolong menolong

Kata kepedulian berasal dari akar kata peduli yang artinya memerhatikan atau menghiraukan. Menaruh peduli berarti menaruh perhatian atau menghiaraukan sesuatu. Kepedulian  merupakan suatu sikap  memperhatikan atau menghiraukan  urusan orang lain (sesam anggota masyarakat). Kepedulan sosial bukan berarti mencampuri urusan orang lain tetapi lebih pada membantu menuntaskan permasalahan yang dihadapi orang lain dengan tujuan kebaikan. Mengapa insan perlu mempunyai kepedulian sosial? Dikarenakan insan ialah makhluk sosial yang senantiasa menjalin kekerabatan kerjasama dengan orang lain.

Hadis Tentang Tolong Menolong.
Hadits Pertama.

أَنَّ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَخْبَرَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْمُسْلِمُ أَخُو الْمُسْلِمِ لاَ يَظْلِمُهُ وَلاَ يُسْلِمُهُ وَمَنْ كَانَ فِي حَاجَةِ أَخِيهِ كَانَ اللَّهُ فِي حَاجَتِهِ وَمَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً فَرَّجَ اللَّهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرُبَاتِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ  رواه البخاري

Bahwasanya Abdullah bin Umar r.a. mengabarkan, bahwa Rasulullah saw. bersabda: ” Muslim yang satu ialah saudara muslim yang lain; oleh alasannya ialah itu ia dihentikan menganiaya dan mendiamkannya. Barang siapa memperhatikan kepentingan saudaranya, maka Allah akan memperhatikan kepentingannya. Barang siapa membantu kesulitan seorang muslim, maka Allah akan membantu kesulitannya dari beberapa kesulitannya nanti pada hari kiamat. Dan barang siapa menutupi (aib) seorang muslim, maka Allah akan menutupi (aib)nya pada hari selesai zaman ” . (HR. Bukhari )

Hadis  pertama ini,  Rasulullah Saw. mengajarkan kepada kita biar saling tolong-menolong. Tolong menolong atau ta’awun merupakan kebutuhan hidup insan yang tidak sanggup dipungkiri. Kenyataan telah membuktikan, bahwa suatu pekerjaan atau apa saja yang membutuhkan pihak lain, niscaya tidak akan sanggup dilakukan secara sendirian meskipun beliau seorang yang mempunyai kemampuan dan pengetahuan ihwal hal itu. Ini menunjukkan, bahwa gotong royong dan saling membantu merupakan sebuah keharusan dalam hidup manusia. Allah Swt telah berfirman:

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى وَلا تَعَاوَنُوا عَلَى الإثْمِ وَالْعُدْوَانِ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ
Artinya ” Dan jangan gotong royong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. dan bertakwalah kau kepada Allah, Sesungguhnya Allah Amat berat siksa-Nya”.

Ta'awun (saling tolong menolong), ialah merupakan salah satu cara menjaga ukhuwah Islamiah (persaudaraan dalam Islam). Tidak ada arti dan nilainya jikalau kita  menganggap saudara tetapi  kita tidak membantu saudara kita saat memerlukan bantuan, dan menolongnya saat beliau ditimpa  cobaan, serta belas kasihan saat ia dalam keadaan lemah.

Rasulullah Saw. telah mengajarkan  tujuan saling tolong menolong dalam bermasyarakat ialah bagaikan bangunan:

الْمُؤْمِنُ لِلْمُؤْمِنِ كَالْبُنْيَانِ يَشُدُّ بَعْضُهُ بَعْضًا وَشَبَّكَ بَيْنَ أَصَابِعِه  . صحيح البخاري

Artinya:"Mukmin yang satu dengan yang lainnya bagaikan sebuah bangunan yang saling  memperkuat antara sebagian dengan sebagian yang lainnya. (Rasulullah SAW. sambil memasukkan jari-jari tangan ke sela jari- jari lainnya) (HR. Bukhari)

Coba kita renungkan, Satu kerikil merah tentu saja lemah, meskipun terlihat kuat. Dan seribu kerikil bata yang awut-awutan (tidak teratur), tidak mempunyai nilai alasannya ialah tidak bisa membentuk bangunan. Tetapi  manakala kerikil bata itu disusun dengan teratur dalam susunan yang rapi dan kokoh sesuai dengan hukum yang berlaku maka akan membentuk suatu bangunan.  batu-bata tersebut  tidak lagi disebut kerikil bata tapi berkembang menjadi dinding yang kokoh dan  dinding-dinding itu akan berubah wajah menjadi  rumah yang besar lengan berkuasa , yang tidak gampang dirobohkan oleh tangan-tangan yang jahil yang  menghendaki kerusakan.

Itulah menyerupai yang digambarkan Rasulullah berkaitan dengan pentingnya perilaku gemar tolong menolong. Allah Swt swt memperlihatkan apresiasi kepada orang yang mau membantu keperluan saudaranya, maka Allah Swt akan membantunya dalam memenuhi kebutuhannya. Orang yang mau melepaskan kesusahan orang lain maka ia akan dilepaskan dari kesusahannya di hari kiamat. Orang yang suka menutupi malu orang lain, ia akan ditutupi oleh Allah Swt dari aibnya di hari selesai zaman nanti.

Hadits Kedua.

مَنْ نَفَّسَ عَنْ مُؤْمِنٍ كُرْبَةً مِنْ كُرَابِ الدُّنْياَ نَفْسَ اللهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرَابِ يَوْمِ اْلقِيَامَةِ وَمَنْ   يَسَّرَ عَلَى مُعْسِرٍ يَسَّرَ اللهُ عَلَيْهِ فِى الدُّنْيَا وَالْاَخِرَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللهُ فِى الدُّنْيَا   وَالْاَخِرَةِ وَاللهُ فِى عَوْنِ الْعَبْدِ مَا كَانَ اْلعَبْدُ فِى عَوْنِ اَخِيهِ. رَوَاهُ مُسْلِمٌ عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ

"Barang siapa melapangkan seorang mukmin dari satu kesusahan dunia, Allah akan melapangkannya dari salah satu  kesusahan di hari kiamat. Barang siapa meringankan penderitaan seseorang, Allah akan meringankan penderitaannya di dunia dan akhirat. Barang siapa menutupi (aib) seorang muslim, Allah akan menutupi (aib)nya di dunia dan akhirat. Allah akan menolong seorang hamba selama hamba itu mau menolong saudaranya." (HR. Muslim dari Abu Hurairah).

Hadis kedua ini, menjelaskan tentang  perilaku hidup yang harus ditumbuh kembangkan  dalam kehidupan bermasyarkat  sehari-hari. Yaitu, kesediaan melapangkan kesusahan, meringankan beban penderitaan, menjaga atau menutupi malu saudaranya biar tidak diketahui oleh orang banyak, dan kesediaan menolong sesama, jikalau hal tersebut ditumbuh kembangkan dalam kehidupan sehari dengan tulus insya Allah akan menerima jawaban dari Allah Swt, yaitu akan dilapangkan, diringankan, ditutupi aibnya dan  menerima pertolongan Allah Swt dari kesusahan-kesusahan di hari kiamat.

Demikianlah sahabat www.Merah.Online/">Merah.Online ulasan ihwal hadis ihwal tolong menolong. Sumber buku Al-Qur'an Hadits Kelas VIII Mts Kementerian Agama Republik INDONESIA, 2014. Kunjungilah selalu www.Merah.Online/">www.Merah.Online semoga bermanfaat. Aamiin.

0 Response to "Hadis Wacana Tolong Menolong"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close