Wafatnya Rasulullah Saw Dan Jawaban Kaum Muslimin Wacana Wafatnya Rasulullah Saw

Menjelang Wafatnya Rasulullah Saw.
Banyak para utusan kabilah-kabilah Arab tiba menghadap Rasulullah untuk menyatakan diri memeluk agama Islam. Kemudian disusul pula dengan turunnya surat An Nashr yang menggambarkan kedatangan utusan-utusan itu serta menyuruh Rasulullah Saw. memohon ampun untuk mereka.

Pada dikala itu terasa oleh Rasulullah Saw. bahwa melaksanakan Haji Wada’ (Haji yang terakhir) ke Mekkah yaitu pada tanggal 25 Zulkaedah tahun 10 Hijriyah. Dengan diikuti oleh 100.000 orang kaum muslimin Rasulullah Saw meninggalkan Madinah menuju Mekkah untuk menunaikan ibadah haji.

Dalam upacara haji itu Rasulullah Saw mengucapkan pidato sebagai amanat yang sangat bernilai dan amat penting bagi kaum muslimin bertempat di bukit ’Arafah yaitu pada tanggal 8 Zulhijjah 10 Hijriyah atau 7 Maret 632 Masehi.

Sebagai nasehat terakhir berpidatolah Rasulullah Saw dari atas untanya kemudian diulangi dengan keras oleh Rabi’ bin Umaiyyah dan didengarkan umat dengan penuh perhatian. Beliau melarang insan berlaku bernafsu dan aniaya terhadap istri-istri mereka dan jangan menuntut balas pembunuhan di zaman Jahiliyah dan jangan riba. Jangan pula saling membunuh dan kafir sepeninggalan ia dan berpeganganlah pada kepada Kitab Allah Swt dan Sunahnya supaya tidak tersesat. Hendaknya sesama kaum muslimin saling bersaudara, tiada kelebihan satu kaum dari yang lain selain takwanya.

Tiba-tiba untanya terhenyak dan turunlah wahyu yang terakhir kemudian dibacakan oleh Rasulullah Saw. Al-Maidah ayat 3

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا

”Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kau agamamu, dan telah Kucukupkan kepadamu ni’mat-Ku dan telahKu-ridlai Islam itu jadi agama bagimu.” (QS. Al-Maidah : 3)

Haji pada tahun ke- 10 Hijriyah itu disebut Haji Wada’ (Haji pamitan), alasannya ialah merupakan ibadah haji terakhir yang dilakukan Rasulullah Saw bersama muslimin. Dengan turunnya ayat terakhir itu memberikan bahwa agama Islam pada dikala itu telah dinyatakan tepat oleh Allah Swt. Begitu pula kiprah Rasulullah Saw dalam memberikan dakwah telah selesai.

Tanggapan Kaum Muslimin Tentang Wafatnya Rasulullah Saw.
Pada suatu hari pada final bulan Safar tahun 10 Hijrah sekembalinya dari makam Al Baki’ul Ghazbah dan hingga di rumah Aisyah Rasulullah Saw merasa sakit kepala dan semakin usang semakin berat. Untuk menggantikannya menjadi imam shalat Rasulullah Saw memerintahkan kepada Abu Bakar dan meskipun Aisyah menghalangi penunjukkan ini alasannya ialah takut tidak disetujui orang banyak, namun perintah Rasulullah Saw tetaplah perintah itu dilaksanakan Abu Bakar dan tidak seorang pun yang tidak menyetujuinya, sehingga perintah Rasulullah Saw sanggup dilakasanakan dengan baik.

Pada hari Senin 12 Rabiul Awal 11 Hijrah atau 8 Juni 632 Hijrah, sepulang dari masjid dan tiba di rumah Aisyah habislah tenaga Rasulullah Saw, dan kesannya ia wafat di atas pengkuan Aisyah. Melihat wafatnya Rasulullah Saw segera Aisyah keluar rumah dan memberitahukan kepada kaum muslimin, sehingga berkumpullah kaum muslimin di masjid sekitar rumah Aisyah. Mereka gundah dan cemas menghadapi kenyataan bahwa Rasulullah Saw yang mereka cintai telah berpulang ke rahmatullah.

Begitu melihat Rasulullah Saw. wafat kaum muslimin menjadi gundah apa yang harus diperbuat; fikiran mereka tidak sanggup menghadapi kenyataan itu. Para sahabat tidak membayangkan bahwa Rasulullah Saw benar-benar sudah wafat, sehingga Umar bin Khattab menyampaikan akan membunuh siapa yang menyampaikan Rasulullah Saw telah wafat.

Setelah Abu Bakar mengetahui bahwa Rasulullah Saw benar benar telah wafat, kemudian, berpidato di hadapan kaum muslimin memberitahukan kemangkataan Rasulullah Saw dan membacakan Surat Ali Imran ayat 144 :

وَمَا مُحَمَّدٌ إِلَّا رَسُولٌ قَدْ خَلَتْ مِنْ قَبْلِهِ الرُّسُلُ ۚ أَفَإِنْ مَاتَ أَوْ قُتِلَ انْقَلَبْتُمْ عَلَىٰ أَعْقَابِكُمْ ۚ وَمَنْ يَنْقَلِبْ عَلَىٰ عَقِبَيْهِ فَلَنْ يَضُرَّ اللَّهَ شَيْئًا ۗ وَسَيَجْزِي اللَّهُ الشَّاكِرِينَ

Artinya : “Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh Telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. apakah jikalau dia wafat atau dibunuh kau berbalik ke belakang (murtad)? barangsiapa yang berbalik ke belakang, Maka ia tidak sanggup mendatangkan mudharat kepada Allah sedikitpun, dan Allah akan memberi tanggapan kepada orang-orang yang bersyukur.” (QS. Ali Imran : 144).

Mendengar pidato dan ayat yang dibacakan Abu Bakar maka Umar bin Khattab dan kaum muslimin yang lain pun insaf dan sadar bahwa Rasulullah Saw yang sangat mereka cintai dan muliakan memang telah wafat. Sebelum mayat Rasulullah Saw dimakamkan telebih dahulu diselenggarakan pemilihan khalifah yang akan menggantikan kedudukan Rasulullah Saw sebagai pemimpin umat Islam.

Setelah didahului oleh perselisihan antara kaum Anshar dan Muhajirin, kesannya terpilihlah Abu Bakar sebagai khalifah. Semua orang menyetujui pengangkatan Abu Bakar sebagai khalifah.

Sepeninggalan Rasulullah Saw seluruh kaum muslimin merasa sedih yang amat sangat dan setiap kali dibacakan nama ”Muhammad Rasulullah” pada azan bercucuranlah air mata kaum muslimin mendengarkannya. Mereka mengingat kembali Rasulullah Saw.

Sebagian kaum muslimin telah murtad dari Islam dan tidak mau membayar zakat. Mereka menganggap bahwa zakat hanyalah upeti yang harus diberikan kepada Rasulullah Saw, maka sesudah Rasulullah Saw wafat zakat tidak perlu diberikan lagi.

Di samping itu beberapa sebagai kaum muslimin lain telah menciptakan dan mengangkat nabi palsu. Di antara mereka yang mengangkat dirinya sebagai nabi ialah :

1. Thulaihan bin Khuwailid.
2. Sa’jah Tamimiyah.
3. Musailamah Al-Kazzab.

Kejadian-kejadian ini kesannya sanggup ditumpas oleh Abu Bakar selama masa pemerintahannya yaitu 2 tahun 3 bulan dengan manyiapkan 11 pasukan tentara kaum muslimin untuk memberantas para perusuh itu. Dengan keberhasilannya Abu Bakar menumpas para perusuh tersebut suasana dalam negeri kembali tenteram dan kaum muslimin sanggup melaksanakan kehidupan sehari-hari sebagaimana bisaanya.

Demikianlah sahabat www.Merah.Online/">Merah.Online ulasan perihal tanggapan kaum muslimin perihal wafatnya Rasulullah Saw dan tanggapan kaum muslim tantang wafatnya Rasulullah Saw. Kunjungilah selalu www.Merah.Online/">www.Merah.Online semoga bermanfaat. Aamiin.

0 Response to "Wafatnya Rasulullah Saw Dan Jawaban Kaum Muslimin Wacana Wafatnya Rasulullah Saw"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close